Selasa, 14 Mei 2019

Bila timba bocor, air takkan penuh sampai bila-bila.

Bila belajar tentang rahmah, baru nampak rezeki ini sebenarnya bermula dari dalam rumah. Rezeki ni diandaikan macam semut...bila ada gula maka akan ada la semut.

Saya tertarik dengan perkongsian seorang ustaz yang dikongsi oleh teman saya...teman saya mendapati ceramah ustaz ini melalui kursus haji pada tahun ini.

Disampaikan oleh ustaz tersebut.... Mengapa agaknya ramai orang kurang berjaya dalam kehidupannya?

Mengapa ada yang buat bisnes tapi tak berjaya?

Ada yang berniaga tapi tak nampak untung?

Mengapa ada yang berjaya tapi hanya sekejap?

Rupa-rupanya disebabkan banyak kebocoran rahmah .


Bila timba bocor, air takkan penuh sampai bila-bila


Banyak perkara yang boleh diperbaiki dari masa ke sama.


Dua perkara utama iaitu Hablu minnallah dan Hablu minannas.

Hablu minnallah:

Solat : Kita sedia maklum solat itu tiang agama. Kalau tiang tiada macam mana rumah nak dibangunkan? Solat 5 waktu perlu jaga. Terutama subuh dan isyak  segelintir memang memandang ringan. Selagi tidak cukup dan mengandaikan ia tidak penting maka nescaya apa yang kita usahakan juga akan lambat berhasil.

Hablu minannas:

Bagaimana hubungan dengan suami, meletakkan hak dan kedudukan suami sebagai ketua keluarga, hubungan dengan keluarga, sesama makluk Allah.

Ada orang buat sesuatu tak pernah tanya suami...minta izin dan redha suami- kebocoran

Ada orang beri duit pada mak ayah atau adik beradik tak pernah tanya suami...hukumnya berdosa.

Seorang isteri tak boleh memberi apa sahaja dari rumah suaminya tanpa izin suaminya.

Dan seorang isteri tidak boleh memandang rendah pada suaminya hanya kerana si isteri itu lebih cerdik atau mempunyai kedudukan yang tinggi dipejabat.

Memutuskan silaturahim juga akan membuatkan rezeki semakin berkurang.

Diriwayatkan, telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata: 
يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ لِي قَرَابَةً أَصِلُهُمْ وَيَقْطَعُونِي وَأُحْسِنُ إِلَيْهِمْ وَيُسِيئُونَ إِلَيَّ وَأَحْلُمُ عَنْهُمْ وَيَجْهَلُونَ عَلَيَّ فَقَالَ لَئِنْ كُنْتَ كَمَا قُلْتَ فَكَأَنَّمَا تُسِفُّهُمْ الْمَلَّ وَلَا يَزَالُ مَعَكَ مِنَ اللَّهِ ظَهِيرٌ عَلَيْهِمْ مَا دُمْتَ عَلَى ذَلِكَ
“Wahai Rasulullah, aku mempunyai kerabat. Aku menyambung hubungan dengan mereka, akan tetapi mereka memutuskanku. Aku berbuat baik kepada mereka, akan tetapi mereka berbuat buruk terhadapku. Aku berlemah lembut kepada mereka, akan tetapi mereka kasar terhadapku,” maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila engkau benar demikian, maka seakan engkau menyuapi mereka pasir panas, dan Allah akan senantiasa tetap menjadi penolongmu selama engkau berbuat demikan.” [Muttafaq ‘alaihi]. 
Maka kita kena usaha untuk menampal segala kebocoran timba tadi supaya apa yang kita usahakan nampak hasil dan berkat.

Ya sebenarnya rezeki ni dalam rahsia Allah. Kita makhluk ini perlu tahu batasan dalam agama supaya kita berada dalam landasan yang betul.

Itulah pentingnya ada agama.

Wallahu alam.





 🌻 Salam sayang dari N2 @ Ibu Addinnasa

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terima kasih atas komen anda. Kami sangat menghargainya.