Menyusu buat kali pertama

Pada pertengahan Jun 2003 lahirnya seorang bayi yang hanya berumur 34-35 minggu ke dunia yang banyak mengubah kehidupan ibu dan abah hari ini. Addin seakan-akan tidak sabar untuk melihat dunia. Ibu terpaksa melalui pembedahan tanpa sedar pada pagi itu lebih kurang jam 7.45. Apabila sedarkan diri jam sudah menunjukkan waktu jam 11 pagi. Ibu meronta-meronta meminta nurse menanggalkan getah drip di tangan ibu. Doktor terus datang melawat ibu dan meminta ibu bersabar... abah pula menjemput mamatok yang baru tiba di lapangan terbang Miri. Dalam jam 11.30 ibu dibenarkan berjalan ke bilik baby untuk melihat Addin. Doktor Rolland Mattu termangu melihat ibu berjalan seolah2 tiada apa yang berlaku.

Doktor bertanya sambil menemani ibu menjenguk Addin diluar tingkap bilik baby..." You tak rasa sakit atau pening?" Hmmm ibu menjawab dengan tenang" Tiada apa2 la Doktor, saya ok jek" Saya sebenarnya tak sabar nak lihat wajah putera sulungku ini. Abah yang baru sampai juga turut menemani ibu masuk ke bilik baby ...waktu itu hanya Addin sahaja yang dilahirkan pada hari tersebut. Addin berada dalam inkubator kerana umurnya yang tidak cukup bulan.

Doktor meminta kami membasuh tangan sebelum menyentuh Addin ." Baby you ni besar, jarang ada pre-mature baby dengan berat almost 3kg" kata doktor Rolland Mattu. Oh bersyukur ibu berbaloi rasanya kerana makan banyak supplement Shaklee sewaktu mengandung. Ibu tak pernah makan semua vitamin yang doktor bekalkan pada setiap check up visit.

Alhamdulillah Addin hanya bermalam 1 malam di dalam inkubator... setelah banyak ujian yang dibuat ke atasnya doktor mendapati jantungnya dapat berfungsi dengan baik dan tidak perlu bergantung dengan kotak ajaib itu lagi.

Ibu mula menyusukan Addin.. Abah memberi semangat yang begitu kuat agar ibu teruskan menyusukan Addin kerana katanya dengan cara itu anak kami sihat dan ibu akan ramping semula seperti dulu2. Walaupun pada awalnya sangat sukar mungkin kerana tersumbat atau apa tapi selepas hari kedua susu keluar melimpah2 dan memancut2 membasahi baju yang ibu pakai. Demam juga dua tiga hari kerana susu yang terlalu banyak. Nasib baik ada nurse yang really concern, dia minta abah addin bawakan kobis sejuk untuk dituam di tempat susu supaya surut sikit bengkaknya. Alhamdulillah reda tapi tidak digalakkan buat selalu khuatir susu akan kering.

Tanpa sebarang input dari bahan luar ( bukannya tiada internet di rumah...cuma tak tahu ada forum susuibu) ibu hanya bergantung dengan buku dan hanya banyakkan berdoa agar susu sentiasa cukup untuk Addin ketika itu. Alhamdulillah mak mertua cukup menyokong saya menyusu anak, bayangkan setiap kali selepas breakfast mak akan beri saya satu piring yang di isi dengan pelbagai vitamin Shaklee agar susu ibu mewah senantiasa. Selepas itu mak akan tuam kakiku untuk setengah jam. Bersyukur sangat dapat mak mertua yang baik...semoga anak2 perempuannya (adik2 iparku)mendapat layanan yang baik dari mak mertua mereka atas jasa baik mak mereka kepadaku.

Hari berganti bulan, perkembangan Addin sangat menakjubkan. Doktor yang memberi injection pada setiap bulan sangat kagum dengan pembesaran Addin. Bayangkanlah pada usia seawal 5 bulan berat Addin ialah 9.8kg mencecah 10kg! Hanya dengan susu ibu sahaja. Siapa tak bangga. Sejak dari itu ibu sangat yakin dan sangat percaya dengan supplement yang ibu makan memberi kesan yang baik pada bayi!

Sehingga hari ini, bukanlah ibu tidak yakin dengan vitamin lain cuma buat masa ini bagi ibu Shaklee adalah yang terbaik dan sangat berbaloi untuk dikonsume satu keluarga setiap bulan.Bagi yang pernah makan Shaklee sebelum ini dan kini seandainya anda dah bertukar ke produk lain yang mungkin anda fikir lebih murah atau lebih mahal adalah lebih baik, saya tetap doakan semoga Allah sentiasa memberi taufik dan hidayah buatmu. Apa pun yang kalian makan semoga ia membawa kebaikan.

Saya sentiasa berdoa buat teman saya yang seorang ini semoga mendapat taufik & hidayah, beliau menjadi ahli produk baru yang belum pun 10 tahun dalam pasaran , adakah benar dia merasakan perbezaan produk tersebut atau sekadar mengejar duit hasil jualan yang kononnya menjanjikan kekayaan duniawi. Wallahhu alam.

Catatan Popular